Lahirnya Kedisiplinan Tanpa Hukuman

Permasalahan kedisiplinan berawal dari sistem disiplin. Sistem disiplin tradisional cenderung membetulkan kinerja yang buruk daripada meningkatkan kinerja. Pendekatan tradisional pada kedisiplinan disebut juga sebagai kedisiplinan progresif atau pembetulan dengan tujuan memperbaiki perilaku terus menerus dari perilaku yang menyimpang sehingga munculnya penalti atau hukuman berat sampai perilaku baik. Sistem kedisiplinan progresif tradisional terbagi menjadi dua; transaksi informal dan transaksi kedisiplinan formal.

         Contoh transaksi informal yaitu pelatihan dan bimbingan yaitu pekerja dipanggil oleh tim Sumber Daya, konsultasi mengenai pekerjaan langsung atau diminta untuk membantu atasan untuk meningkatkan kinerja. Melalui pelatihan dan bimbingan inilah tim Sumber Daya lebih nyaman mengakumulasi sesi konsultasi, sehingga jika penyelia melapor bahwa pekerja tidak dapat mengubah perilakunya tim Sumber Daya akan memberi surat peringatan.

         Transaksi Kedisiplinan Formal terdiri atas empat langkah yaitu,

  1. Peringatan Lisan,
  2. Peringatan Tertulis jika pekerja melakukan pelanggaran lagi dan akan dimasukkan ke catatan personal dia,
  3. Penangguhan Gaji
  4. Peringatan Terakhir/ Hukuman masa percobaan biasanya dilakukan dalam batas 90 hari pekerja akan dipantau kinerjanya jika gagal maka akan diberhentikan.

         Kegagalan yang terjadi dari kedisplinan progresif adalah tanggung jawab dasar. Prinsip dari sistem kedisiplinan progresif tradisional adalah kejahatan dibayar dengan hukuman, maka pemikiran mengenai pembuatan hukuman harus sesuai dengan kejahatan yang dilakukan pun muncul. Sistem seperti ini sama dengan sistem Amerika terhadap kriminal. Memang ada saatnya para pekerja “lepas” tanggung jawab mereka dan kita harus membimbing mereka agar sama-sama mencapai tujuan. Hukuman seperti teguran keras dan pengurangan gaji juga tidak berdampak banyak.

         Kelonggaran penyelia terhadap suatu peraturan juga mempengaruhi sifat hukuman. Jika karyawan yang ‘bandel’ tidak ditindak tegas, hukuman pun tidak berfungsi dan malah penyelia harus meningkatkan tingkat hukuman. Hukuman jangka pendek memang membuat kemajuan yang cepat tapi hukuman memiliki efek samping yaitu kemarahan, apati, dendam, frustasi dan lainnya.

         Melalui sistem baru, sistem tradisional diubah. Sistem baru terbagi menjadi tiga; transaksi informal, transaksi kedisiplinan formal dan pemberhentian.

         Transaksi Informal dilakukan melalui dua cara yaitu

  1. Kontak Positif

Adanya apresiasi dari atasan atas pekerjaan mereka membuat para pekerja sadar apakah mereka sudah disiplin atau belum, atau pencapaian mereka dengan perusahaan sudah baik atau belum. Kontak positif ini adalah kebijakan dari manajer agar sadar kinerja baik dan buruknya pekerja. Jika pekerja bekerja dengan baik, ia akan lebih dikenal di perusahaan.

  1. Diskusi Peningkatan Kerja

Diskusi ini dapat dilakukan secara spontan dan tidak formal antara penyelia dan pekerja dalam satu hari sehingga menghasilkan hal yang objektif. Diskusi ini bisa menjadi pengingat atau obrolan untuk memecahkan permasalahan yang muncul di pekerjaan. Diskusi ini juga dapat dilakukan dengan serius dan terarah, penyelia dapat mencatat hal penting mengenai transaksi disipilin formal.

         Pemberhentian bukan langkah terakhir dari proses kedisiplinan tetapi kegagalan dari sistem kedisiplinan. Hal ini dapat terjadi karena perbedaan kebutuhan dari perusahaan dan pekerja. Pemberhentian dilakukan saat tidak terjadinya perubahan yang dibutuhkan perusahaan.

Transaksi Kedisiplinan Formal dilakukan melalui tiga langkah yaitu;

  1. Teguran 1

Pekerja harus diingatkan 2 hal yaitu harapan perusahaan dan tanggung jawab individu. Penyelia dapat menjelaskan kepada pekerja megenai harapan perusahaan, jika masalah kinerja penyelia dapat mendeskripsikan apa yang diharapkan dari kualitas dan kuantitas pekerjaan. Jika masalah kebiasaan, penyelia dapat mengingatkan pekerja mengapa hal seperti itu termasuk ke dalam pelanggaran. Penyelia juga perlu mengingatkan pekerja bahwa semua sama-sama penting. Bicaralah dengan serius, ramah seperti dalam berbisnis

  1. Teguran 2

Penyelia bertemu dengan si pekerja, mengingatkan dia kembali, meninjau kembali situasi dan memasukan ke dalam catatan personal si pekerja. Catatan dapat dihilangkan atau diambil kembali jika pekerja melakukan perubahan.

Melalui pendekatan Disiplin tanpa Hukuman penyelia dapat memulai dengan pembicaraan. Bertemu dengan pekerja, jelaskan masalah dan beri tahu. Selama belum mencapai kesepakatan, maka hal tersebut masih menjadi permasalahan.

  1. Keputusan untuk Keluar

Langkah terakhir dari sistem baru adalah hal ini. Selama pemutusan kerja ada waktu sejenak jadi kedua pihak dapat merefleksikan diri sendiri. Selama tidak ada orang tersebut, perusahaan juga perlu memikirkan tindakan selanjutnya. Jeda yang diberikan dapat membuat pekerja meninjau mengenai pengangguran sehingga dia dapat memutuskan untuk memperbaiki sikapnya. Pemecatan biasanya diterima pihak ketiga sebagai risiko dari pekerjaan.

Langkah terakhir dari keputusan untuk keluar adalah penangguhan gaji selama satu hari. Pekerja diberi waktu 1 hari untuk libur dan memiliki keputusan keesokan harinya untuk bekerja dengan perusahaan tersebut atau memutuskan untuk keluar, dengan syarat yang harus dipenuhi yaitu dengan menyelesaikan masalah sesegera mungkin dan memiliki komitmen untuk menjaga kinerjanya untuk bekerja. Dengan melakukan hal ini, terdapat beberapa keuntungan untuk perusahaan yaitu,

  • Menunjukkan kesetiaan yang baik
  • Mengubah kemarahan menjadi rasa bersalah
  • Tidak perlu menjaga image
  • Penyelia bekerja lebih mudah
  • Mengurangi permusuhan dan pelanggaran di tempat kerja
  • Meningkatkan pertahanan
  • Tidak adanya masalah keuangan
  • Konsisten dengan nilai-nilai yang sudah ada

Beberapa kelemahan pada sistem baru mengenai penangguhan gaji yaitu;

  • Pekerja menganggap enteng atau tidak serius
  • Penyelia sulit menanganinya
  • Sistem tidak ditegakkan pihak ke tiga
  • Orang-orang akan mengambil keuntungan menanggap sebagai uang lembur
  • Hadiah dari belaku tidak baik

Kesimpulan dari Disiplin Tanpa Hukuman untuk para perkerja yaitu mereka hanya memiliki dua pilihan yaitu menjadi pekerja yang lebih baik atau menjadi eks-pekerja atau keluar.

Head Office | Menara Rajawali Lt. 11 | Jl. Mega Kuningan lot 5.1 Jakarta Selatan 12950 | Phone : (62-21) 576 2727 | Fax : (62-21) 576 2736 | Email : Info@Stellarhr.co

Regional Office | Komplek Graha Asri K-12B | Jl.Ngagel 179-183 Surabaya 60246 | Phone : (62-31) 502 0203 | Fax : (62-31) 503 9034 | Email : Info@Stellarhr.co